Rabu, 01 Juni 2011

KEBIASAAN BURUK PENYIAR RADIO


1. Menaik-turunkan potensio meter (level/slide) musik ketika ngomong.. tau kan.. "wah indah sekali hari ini (tarik nafas, suara musik backsound digedein trus diturunin lagi..) jangan lupa bawa payung (dst..dst..)

2. Memotong lagu (hehehe.. benciiii banget ama penyiar yang kaya gini dulu.. lagi dengerin lagunya NKOTB.. refrain terakhir..eh dia ngomoooong)

3. Nyebutin nama nya sendiri berulang-ulang.

4. Kebanyakan ngomong kalimat basa-basi spt "jangan kemana-mana" ato "don't go anywhere".

5. Terlalu sering pake space filler yang kurang penting, kayak "which is", "mungkin", "agak-agak", "misalnya", "yg namanya", "ya", "Nah...", dll.

6. Kebanyakan ngomong daripada lagunya (mending kalo topiknya seru...)

7. Klo siaran duet banyak becandanya yg sering ga nyambung ma pendengar (cuma mrk ber-2 yg ngehsementara pendengar cuma bisa bilang "nich penyiar ngomong apaan seh?")

8. Salah pengucapan dlm penyampaian naskah/materi.

9. Ngasi informasi, tapi ujung2nya masih lagi ditambahin "Makanya.... ." atau "Jadi.....".

10. Penyiar yang cuma ngandelin sms dari pendengar tanpa tau arah dari siaran utamanya. Jadinya respon positif pendengar bakal gak tercapai.

11. Gak bisa matching lagu dengan suasana or topic yang diangkat.

12. Keceplosan ngomong kasar (atau keceplosan pada umumnya).

13. Menurunkan slide di tengah2 bicara, hanya utk ngambil nafas.

14. Udah dateng siarannya telaat.. eh pas on-air minta maaf udah gitu ngasih excuse kenapa telat: macet lah, ini lah, itulah

15. Panik nurunin suara telepon pas si caller salah nyebut nama radio tetangga di radio kita..

16. Penyiar OKE!.. yang bisa nyebut kata Oke sampe 20 kali satu cut ngomong.

17. Kata lain yg sering diucapin di tengah atau di akhir kalimat : "gitu kan?", "gitu lho" dan "gitu" yang lain2.

18. sering kali nge-call waktu, trus nyebutinnya pake "pukul", jadinya penyiar PUKUL deh (ini lebih banyak ditemui di penyiar RRI ?, ngaku deh).

19. Kebanyakan berdoa buat pendengar (smoga ini, smoga itu, smoga apa lah, pendek kata siaranya penuh dengan smoga. kalo yg gini baiknya jadi ustadz atau pendeta aja dah...

20. Penyiar sering mengeluarkan bunyi.."emmmh" , bisa jadi karena lupa "script". Deuh mustinya sebelum siaran, kerokan dulu pake minyak kayu putih, biar sekali aja keluar suara "ehhhhmmmmmmmmmm" panjaaanggg.

21. Penyiar yg gak update wawasan, misalnya "itu tadi tembang yang dibawakan oleh The Police - Every breath you take, Lagu ini pernah merajai tangga lagu billboard di tahun 80an"... gubrakkk!.. mbok ya lebih spesifik tahun berapa gituh, biar kesannya nggak cemen. Semua juga tahu lagu itu beken tahun 80an.

22. Habis Lagu, Kelamaan backsoundnya. .(bagus kalo Backsoundnya Asik..). Maybe lagi pipis ke kamar kecil..akhirnya telat ngomongnya..

23. Ketukan Backsound Tidak sesuai dengan Irama atau Speed Penyiarnya.. jadi kedengaran ganjil (ato back Sound tidak sesuai dengan karakter penyiar dan Konten acara)

24. Potensio Backsound udh di turunin tapi telat ngomong...

25. Pilih Kasih dalam Nerima telpon..Klo cewek, hangat banget. Tapi klo cowok, singkat padat dan jelas..hehehe, Diskriminatif banget..(utk penyiar co)

26. Basa-basi yang Basi banget ke Narasumber, misalnya nanya "apa kabar? gimana sehat?, Udah siap pak?". Klo Narasumbernya udah hadir, berarti dia udah siap, "langsung jebret ajha"...

27. 5 menit sblm siaran ato pas putar iklan, eh..malah ngerokok di luar ?? biasanya penyiar malem tuh...

28. Jengkel kalo ada yang memulai siaran agak narsis, misalnya "hello ketemu lagi bareng gue siti, yang sangat cantik sekali dan harum mewangi".

29. Paling gemes kalo ada yang biasa komentar "capek deh","yuuk" ...hayo ngaku siapa yang sering ngomong kayak gitu..

30. Paling annoying, kalo si penyiar kelihatan akrab dengan pendengar yg on air berkali-kali.

31. Kebalikan dengan nomor 30, paling annoying juga kalo penyiar berkomentar secara kasar lewat on-air kepada pendengarnya yang sering on-air (kelihatan tidak professional)

32. Nah...jengkel juga kalo ada penyiar yang gak becus baca SMS, maksudnya sms yang masuk langsung dibaca (gak dipahami dulu) dan karena karakternya gak karuan, penyiarnya malah mengeja.

33.Denger penyiar yang kecap (bunyi yang terjadi karena bibir ama lidah nempel) kelihatan jelas, tarikan nafasnya kedengaran jelas dan berkali-kali serta kedengeran nelah ludah..

34. Penyiar yang patnering (atau berdua) dan keduanya mempunyai balance yang berbeda, misalnya sinkronisasi micropone yang beda. atau siaran berdua tapi yang satu banyak ngomong, yang satu cumin bilang "ya", "betul", "setuju".

35. Nyebutin kata prokem yang agak panas di telinga misalnya "bokap", "nyokap".... . nah apalagi kalo di radio yang notabenenya bukan di kota-kota amat....

36.Penyiar yang labil siarannya pada waktu melihat dan mendengar komentar yang buruk tentangnya.


referensi : http://sandrodandara.blogspot.com/2009/01/kebiasaan-buruk-penyiar.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar